Senin, 01 Agustus 2016

JANGAN MENUNDA TAPI MEMPERBAIKI

Seberapa jauh Anda yakin bahwa usaha yang dilakukan akan sepenuhnya berhasil sesuai rencana dan target Anda? 50% atau 150% alias pasti yakin? Optimis sangat penting untuk memacu Anda memulai setiap rencana dengan segera. Terlalu banyak berpikir resiko menyebabkan rencana tidak jadi action. Tapi lebih banyak lagi yang memilih menunda action sampai setahun, dua tahun, lima tahun, sampai sudah kehabisan energi, kehabisan waktu, sampai tidak ada lagi kemungkinan perubahan atau perbaikan hidup apa apa terjadi dalam hudupnya.

Jalankan dulu rencana Anda. Setahap demi setahap. Menunda bukan kebiasaan yang baik dan bisa menunda keberhasilan datang. Mulai dengan keyakinan. Tapi keyakinan jangan juga terlalu besar membuat Anda membabi buta dan  kehilangan kewaspadaan. Bahwa selalu ada kemungkinan kenyataan tidak sesuai rencana. Karena setiap rencana selalu ada kemungkinan tidak terlaksana ideal seperti yang kita mau, maka siapkan juga plan B dan mental Anda. Terpenting adalah mindset dan sikap positif.

Jangan anggap apa yang tidak tercapai atau tidak sesuai target sebagai sebuah kegagalan. Anda sudah bisa disebut hebat dengan berani memulai action sebuah rencana. Jika sesuatu berjalan tidak ideal menurut Anda, jangan lantas merasa gagal karena itu akan membuat mental down dan seperti semua sia sia. Tidak ada yang percuma, Anda sudah belajar. Allah SWT tahu apa yang Anda butuhkan, bukan apa yang Anda inginkan. Ambil sudut pandang positif, bahwa Anda jadi tahu satu cara yang salah yang harus diperbaiki lain kali. Tapi Anda sudah tahu lebih banyak cara yang lebih baik.

Dengan menjaga mental tetap tenang, tidak down, tetap bersyukur, maka Anda tidak akan stress dan bisa berpikir jernih. Bahwa besok masih ada kesempatan selama saat ini tidak putus asa.  Dan jangan lupa, kadang kesalahan justru bisa membawa arah pikiran baru yang bisa jadi petunjuk untuk ide yang lebih baik dari rencana semula. Kenapa tidak? Waktu adalah hal yang paling berharga dan tidak ternilai. Jika Anda bisa membeli waktu pasti akan beli untuk perbaiki kesalahan masa lalu agar semua di saat ini tetap baik baik saja sesuai keinginan Anda. Tapu toh Anda tidak bisa membeli waktu.  Kemajuan hidup harus terus bergerak karena waktu terus berjalan sedangkan umur sudah ada jatahnya dan sayangnya kita tidak tahu berapa batas umur kita.

Maka untuk alasan tsb sebaiknya kita jangan sering menunda. Harus manfaatkan waktu yang terbatas ini dan ambil kesempatan. Jangan terlalu takut dengan resiko kesalahan. Karena tidak pernah ada zero mistake di langkah pertama kita. Tapi jika kita tidak pernah mencoba dan memulai, maka di benak kita hanya ada teori teori salah benar tanpa kita pernah buktikan. Karena kesalahan niscaya pasti terjadi walaupun sudah sebaik mungkin kita rencanakan. Tapi setiap kesalahan bisa kita perbaiki jika kita sudah mengalami menjalankannya. SEMANGAT SUKSES (Mirza A.Muthi)



Jumat, 01 Juli 2016

CARILAH MOTOVASI UNTUK BERUBAH MENJADI BAIK

Motivasi, adalah alasan untuk berbuat. Umumnya dipersepsikan untuk hal hal yang positif, maka pembicara sikap sering dinamakan motivator. Pembicara yang merefresh kembali alasan alasan yang dibutuhkan seseorang untuk alasan menjadi lebih baik muncul dari dalam hatinya. Me-recharge semangat yang kadang menurun dari setiap orang. Sebetulnya setiap orang sudah punya alasan alasan khas yang bisa memotivasi dirinya. Hanya seringkali kemalasan jauh lebih kuat.

Ingatlah, hal hal jelek dan buruk bisa tumbuh sendiri. Membiarkan kita terlarut dalam keputus asaan, membiarkan otak kita tidak bekerja maksimal, atau membiarkan kita hidup berleha leha menikmati dunia bisa membuat Anda terpuruk pada akhirnya. Tapi hal hal baik harus diusahakan sekuat mungkin. Mungkin saja dengan berbagai kerja keras, doa khusuk, berbagai pengorbanan di depan. Maka tidak semua orang bisa sukses.

Setiap hal hal baik butuh pengorbanan, waktu, tenaga, materi, disiplin dll. Hal hal yang dianggap berat dan susah bagi banyak orang. Tapi hal hal buruk sangat mudah diterima orang, bermalas malasan, santai buang waktu, cari uang cepat, hal hal yang menyenangkan dan mudah. Maka jika kita tidak paksakan berbuat dan membiasakan hal hal baik dan jadikan karakter, maka yang tertanam justru adalah sebaliknya.

Untuk seseorang bisa melawan kemalasan dengan disiplin, maka dibutuhkan motivasi kuat. Untuk apa saya harus kerja keras dan cerdas. Temukan alasan kuatnya untuk berubah, apakah untuk kebaikan kehidupan berkeluarga, bisa berbakti kepada orang tua, atau peningkatan penghasilan dan karier. Membuka lapangan kerja buat sesama, niat beribadah untuk meraih pahala lebih sempurna, dan lain lain.

Setiap orang punya alasan alasan khas sendiri tergantung niat dan situasinya. Maka cari alasan, situasi dan bangunlah perbaikan agar alasan tsb menjadi kuat. Biasakan melakukan hal hal yang benar, bukan membenarkan hal hal yang sudah biasa dilakukan. Motivator terbaik sesungguhnya adalah diri Anda sendiri. Motivasi akan membakar antusias dan semangat. Mencari tahu dan cara dengan cara apapun juga bagaimana bisa memenuhi keinginan untuk bisa jadi lebih baik sesuai tujuan. Motivasi harus dicari dan dipompa dengan semangat agar muncul antusias dan tindakan nyata. Jadikan kebiasaan bangun karakter positif. Tapi jika hidup tanpa motivasi, maka waktu akan berlalu begitu saja tanpa ada makna apalagi nilai tambah. Sia sia hidup tanpa nilai positif. Hidup tidak perlu lama, sebentar tapi besar makna dan bermanfaat jauh lebih baik daripada hidup lama tapi hanya untuk jadi beban banyak orang. Biasakan berbuat yang benar, bukan membenarkan apa yang sudah jadi kebiasaan. SEMANGAT SUKSES (Mirza A.Muthi)


Rabu, 01 Juni 2016

BANYAK PELUANG DILUAR SANA

Perhatikan, peluang sebetulnya sangat banyak diluar sana. Tapi tidak semua peluang bisa Anda dapat dan Anda kelola karena banyak bidang ragamnya. Jadi jangan ikut ikutan orang lain atau ikutan trend. Satu buka cafe, semua buka cafe, lalu Anda ikut buka cafe. Setelah itu tutup karena Anda tidak paham.

Peluang seperti mencari lot parkiran di mall yang ramai di jam sibuk. Semua mata pengunjung parkiran mall tertuju pada tanda tanda mobil yang mau keluar. Jika ada tanda tanda mobil pengunjung mau keluar lot , maka mobil Anda segera pasang sen dan bersiap menunggu untuk parkir. Karena kalau terlewat, maka Anda tidak bisa mundur lagi. Sudah rapat antrian di belakang Anda mengambil peluang parkir itu. 

Bukan rejeki Anda maka pada saat ada peluang, Anda sudah harus siap untuk mengambil.Siap secara pengetahuan, skill, mental, bahkan mungkin biaya. Tapi Anda tidak bisa menguasai seluruh pengetahuan, skill, dan punya biaya tak terbatas. Maka Anda harus lebih fokus pada potensi. Apa potensi yang Anda punya, atau apa potensi yang bisa Anda kuasai. Bisa jadi potensi itu punya orang lain, sedangkan Anda tidak memiliki skill, pengetahuan, pengalaman, relasi dan segala potensi di bidang tsb. Anda tetap bisa mengambil peluang tsb walaupun Anda tidak punya potensi untuk bidang tsb, tapi Anda bisa ajak orang berpotensi tsb untuk bermitra atau bekerja pada Anda.

Banyak orang orang berpotensi yang tidak bisa menyalurkan potensinya karena tidak paham mengelola potensi dan tidak punya sumber daya pendukung seperti modal, relasi dan jaringan, maka Anda sebagai yang paham manajemen, memiliki sumber daya modal atau yang punya kelebihan akses jaringan bisa "memanfaatkan" potensi orang lain untuk kemajuan bersama. Buka peluang baru. Misalnya ada seseorang si A yang sudah belasan tahun bekerja sebagai sales di sebuah perusahaan produk tertentu misal produk B, sudah banyak memiliki relasi dan jaringan pembeli yang loyal kepadanya.

Maka bisa disebut si A ini punya potensi besar di bidang produk B, baik untuk hal penjualan ataupun hal hal lainnya terkait sejenis produk B karena si A sudah belasan tahun berkecimpung di bisnis produk B ini. Maka jika Anda yang hanya punya modal atau misalnya lokasi ruko bagus, dan Anda sangat ingin sekalimemiliki usaha penjualan bidang produk B tapi tidak memiliki pengalaman dan pengetahuan sama sekali di bidang bisnis ini, Anda bisa mengajak si A bekerja sama atau bekerja untuk Anda.

Gunakan potensi si A untuk Anda bisa menjual atau berbisnis produk B.Itu untuk satu usaha produk B. Jika sumber daya Anda banyak dan Anda tidak puas hanya berbisnis di satu bidang bisnis saja, carilah peluang di bidang bidang bisnis lain. Setelah Anda pelajari dan yakin Anda akan mampu kelola secara sumber daya pendukung, lalu carilah orang orang berpotensi sesuai bidang yang Anda tuju tsb untuk menjalankannya. Semakin banyak dan beragam orang berpotensi yang bisa Anda kerjasamakan, maka semakin banyak peluang yang bisa dijalankan. Dan semua peluang tsb lebih akan berumur panjang karena dikelola oleh mereka yang memang bakat dan punya skill di potensi tsb

Bukan hanya sekedar ikut ikutan saja tanpa punya dasar skill dan pengalaman untuk mengelolanya, lalu Anda nekat untuk mengelolanya sendiri. Rasanya resiko gagalnya akan lebih besar karena Anda bukan.orang yang tepat dan mampu untuk mengelola bisnis tsb. Lebih cerdas carilah orang orang berpotensi tsb. Peluang belum tentu bisa kita dapat karena Anda tidak siap dan belum tentu cocok. Tapi potensi yangkuat dari orang lain yang sinergi dengan Anda tetap akan bisa menciptakan peluang yang bernilai.

Temukan mereka yang punya potensi kuat dalam satu bidang, fokus dan kelola bersama, buka peluang dan jadikan usaha bersama. SEMANGAT SUKSES (Mirza A.Muthi)  

Minggu, 01 Mei 2016

INFORMASI BENAR JADI DASAR KEPUTUSAN BESAR

Beberapa hal yang sering terjadi dalam pengambilan keputusan salah adalah karena kurangnya informasi dan menggunakan dasar alasan yang juga salah. Bahan bahan pertimbangan yang diambil kurang dan kadang tidak korelasi sehingga toleransi kesalahan sangat besar. Bukan keputusan yang tepat karena salah informasi. Bahkan seringkali keputusan diambil dengan rekomendasi dan referensi informasi dari orang yang tidak tepat, karena ada motivasi jelek tertentu

Salah mengambil keputusan juga karena dipengaruhi oleh isyu dan opini orang lain yang tidak suka pada seseorang atau sesuatu. Padahal Anda dan mereka sebenarnya beda pandangan. Kondisi hati pada saat mengambil keputusan juga sangat berpengaruh. Saat sedang emosi biasanya sesaat langsung ambil keputusan emosional. Keputusan emosional biasanya akan disesali saat hati sudah dingin dan tenang, kembali berpikir rasional. Atau pada saat sudah berjalan dan itu gagal baru kembali teringat pada masa lalu saat pertama diambil keputusan. Menyesal karena waktu itu terburu buru memutuskan. Salah mengambil keputusan juga sering disebabkan kurangnya wawasan, pengetahuan dan latar belakang yang spesifik tentang sesuatu hal.

Wawasan, pengalaman dan pengetahuan spesifik tentang sesuatu hal yang sedang dipertimbangkan, sangat dibutuhkan sebagai landasan pengambilan keputusan. Bahkan jika dibutuhkan sebelum mengambil keputusan penting, maka sewajarnya minta masukan dari orang orang yang kompeten spesifik di bidangnya. Bandingkan informasi dari satu sumber dengan sumber lain lalu analisa.

Ada juga salah mengambil keputusan karena salah menentukan prioritas tujuan pengambilan keputusan. Akibatnya menyalah gunakan wewenang. Salah motivasi. Seharusnya jangan ditujukan untuk kepentingan pribadi, keluarga atau golongan, tapi ditujukan untuk kepentingan umum yang lebih luas. Hal seperti itu juga mengindikasikan adanya kecurangan yang merugikan perusahaan.

Misal memutuskan memilih dan menggunakan vendor atau supplyer yang bisa markup harga agar manager sebagai penghubung mendapatkan kelebihan. Itu merugikan perusahaan karena cost perusahaan akan lebih tinggi. Tapi siapa yang memilih manager seperti itu?

Tapi salah mengambil keputusan bukan hal yang tabu, kadang harus terjadi dalam keharusan memilih opsi dibanding sama sekali tidak memutuskan. Tidak berani sama sekali mengambil keputusan pun itu salah juga. tidak ada kemajuan dari langkah yang tidak diambil dan tidak mulai bertindak. Hanya saja sebagai seseorang berpendidikan dan bijaksana, proses pengambilan keputusan harus memiliki dasar yang kuat dan alasan yang logis.

Keputusan benar atau salah nantinya akan menentukan perubahan pada diri Anda, sekarang dan masa depan. Belajarlah mengambil keputusan benar berdasarkan informasi yang benar dan diputuskan dalam kondisi emosi hati yang sedang tenang dan rasional.

SEMANGAT SUKSES (Mirza A.Muthi)

Jumat, 01 April 2016

RENCANAKAN JENJANG KARIRMU


Saya memang sering meng-encourage sesorang untuk jadi pengusaha. Tapi menjadi karyawan juga sangat berarti bagi perjalanan karir Anda. Jika Anda bisa jadi pekerja profesional yang pintar membangun citra, mengumumkan skill dan merencanakan karir. Yang jelas saat masa bekerja Anda sebagai karyawan, jadikan saat membangun nilai diri Anda. Develop diri Anda dengan menimba wawasan dan pengetahuan spesifik, menambah pengalaman, membangun jaringan bisnis. Sudah begitu masih digaji pula dan tidak ada kewajiban menggaji.

Anda mendapatkan ilmu spesifik yang mendalam, pengalaman profesional yang cukup, yang pasti akan sangat bernilai untuk daya jual Anda.Bahkan jika Anda sering melakukan kontak dengan pihak di luar perusahaan, Anda juga bisa cukup membangun relasi atau menyiarkan reputasi Anda. Maka sebelum Anda terus berpindah pindah kerja, pikirkan secara mendalam apa sebetulnya tujuan kerja profesional Anda dan target hidup Anda

Banyak karyawan dengan cara kerja yang biasa saja. Pergi pagi pulang petang, kerjakan tugas tugas harian hampir dengan cara yang selalu sama dari tahun ke tahun. Tidak ada keinginan untuk mencoba cara yang lebih efektif. Tapi harus disadari, bahwa beberapa langkah yang biasa, tidak terencana dan kurang terukur, bisa kalah oleh satu langkah yg betul betul direncanakan baik dan terukur. Atau tidak harus lama kerja di satu perusahaan, seperti setiap setahun atau dua tahun terus berpindah pindah kerja dari satu perusahaan ke perusahaan lain. Padahal terus diposisi jabatan yang sama, kisaran gaji juga yang kurang lebih sama. Pindah pindah kerja tapi tidak membawa kemajuan bagi nilai diri Anda.

Dibanding yang lebih lama bekerja di satu perusahaan, di atas 5 tahun bersabar, tekun menambah wawasan, pengalaman, belajar dan mengambil manfaat juga pengalaman mendalam untuk diri sendiri pada satu perusahaan untuk jangka waktu yang cukup. Di perusahaan makin lama makin dikenal ahli dan bahkan bisa didengar reputasinya di lingkungan luar perusahaan. Karir dan gajipun terus naik.Kalaupun sudah merasa waktunya cukup di perusahaan ini dan Anda ingin keluar, mundur atau pindah ke pekerjaan lain, tapi keluar dengan citra baik dan pasti untuk berpindah ke posisi dan jabatan lebih baik lagi. Sudah selesaikan misi dan tugas, sudah membawa banyak manfaat untuk perusahaan tempat Anda bekerja dan citra baik untuk profesionalisme Anda. Maka itu jauh lebih bagus dibanding Anda terus melompat lompat dari satu perusahaan ke perusahaan lain dalam waktu singkat saja. Merugikan Anda

Akan ada waktunya Anda tidak akan lagi diterima bekerja dimana mana karena perusahaan menilai Anda tidak punya komitmen dan loyalitas kerja. Mereka yang sering berpindah kerja juga bisa jadi mencerminkan bahwa Anda adalah karyawan yang tidak tahan dengan tantangan atau kesulitan kerja. Jika ada tantangan lebih memilih mundur.

Tapi jika Anda sebagai karyawan bisa menaklukan tantangan demi tantangan, menjadi trouble solver dan leader yang cakap bagi sub ordinat Anda, mengantarkan teamwork dan perusahaan menuju pencapaian omzet atau target, menunjukan kontribusi maksimal kepada segenap stake holder dan nyata hingga prestasi kinerja Anda terdengar sampai keluar perusahaan dengan citra skill yang baik, maka Anda jadi TOP.

Target Offering Person: Anda yang akan dicari orang untuk dipekerjakan atau diajak bermitra usaha, bukan Anda yang sibuk mencari kerja. Smart! Maka dengan Anda bekerja dengan sungguh sungguh, menghindari terus berpindah pindah perusahaan dalam waktu singkat, maka Anda membangun citra karyawan profesional yang baik, cerdas, berprestasi dan sangat perlu untuk direkrut untuk dipekerjakan.
Setiap langkah harus buat lebih baik. Ambil satu atau dua langkah cerdas dan bernilai, dibanding 10 langkah kurang cerdas yang bahkan merugikan citra Anda.
SEMANGAT SUKSES (Mirza A.Muthi)

Selasa, 01 Maret 2016

JADILAH BIJAKSANA

Kebijaksanaan biasanya akan muncul seiring waktu berjalan. Seseorang seiring perjalanan waktu bisa saja jadi lebih sabar, lebih perhatian, lebih memaafkan dan lebih menyenangkan. Tapi jika ada seseorang tidak juga berubah makin bijaksana walaupun umur terus saja  bertambah maka harus dipertanyakan kenapa sebabnya? Apakah harga diri dan egonya terlalu tinggi sehingga menghalanginya dari keinginan untuk belajar, mengamati, berempati dan berubah?

Sudah makin berumur tapi sifat karakternya tetap tidak berubah. Berkeras tidak pernah mengaku salah, tidak tahu berterimakasih, tidak pernah merasa ada kekurangan, merasa lebih pintar atau lebih penting, lebih sering menyalahkan orang lain, adalah tanda tanda  tidak mendapat hidayah. Maka umur tidak selalu berbanding lurus dengan kebijaksanaan seseorang. Seseorang boleh makin tua, tapi belum tentu makin dewasa sifatnya. Kebijaksanaan lahir dari hati yang iklas, pikiran yang positif, niat yang baik, tujuan yang jelas dan rasa empati. Menimbang banyak hal tapi tetap berorientasi pada pencapaian tujuan. Kebijaksanaan tercermin dari keputusan yang diambil, sikap yang dirasakan orang lain, maksud yang tersirat, bahkan gestur dan tutur kata yang menyejukan.

Jangan menyalahkan keadaan masa lalu sebagai hambatan untuk berbuat baik hari ini. Justru kekurangan, kekecewaan dan  ketiadaan yang Anda alami di masa lalu sebaliknya direspond dengan rasa syukur karena saat ini sudah berlalu dan berganti dengan kesempatan mendapatkan yang jauh lebih baik. Justru bagi mereka yang bisa membuat segalanya lebih baik dari masa lalunya, tidak memendam dendam situasi masa lalu untuk dilampiaskan kepada orang lain di masa kini. Berkeinginan segala sesuatu yang berjalan saat ini harus jauh lebih baik bagi siapapun, misalnya anak Anda harus lebih baik kesejahteraannya dan pendidikannya daripada pada saat Anda jadi anak dari orang tua Anda, atau kesejahteraan karyawan harus lebih baik daripada saat Anda mulai merintis usaha dulu, dll. Kadang pasti Anda spontan merasa kesal, marah, kecewa pada situasi yang harus Anda terima di masa lalu. Tapi jika saat ini terkenang kembali maka bisa saja Anda baru merasakan hikmahnya, manfaatnya kenapa Anda harus menyalami hal tsb. Justru itu yang membentuk karakter dan mental Kuat Anda saat ini. Jika Anda bisa menjadikan setiap pengalaman susah pahit kehidupan yang telah Anda jalani sebagai anugrah, menjadi masukan positif, selalu berprasangka baik terhadap segala kehendak Allah SWT dan tetap dipenuhii rasa syukur, maka Anda bisa jadi seseorang yang bijaksana.


Orang-orangx disekitar orang yang bijaksana akan merasakan kesejukannya, aura kebaikannya, bijaksana bukan berarti baik tanpa batas kepada semua orang. Memberi uang bantuan  ke siapa saja tanpa alasan jelas seringkali bukan tindakan bijaksana. Tapi kadang kebijaksanaan justru akan berisi teguran, himbauan, bahkan sanksi tegas, hanya caranya juga ikut bijaksana, objektif, mendidik dan dipahami. Bisa dirasakan maksud baik dan manfaatnya dimasa depan. Jadilah bijaksana agar Anda menjadi oase kesejukan bagi sekitar Anda. Tempat bertanya dan meminta pertimbangan. Pada akhirnya banyak orang mendoakan Anda dan itu akan jadi banyak berkah untuk hidup Anda. SEMANGAT SUKSES (Mirza A.Muthi)

Minggu, 28 Februari 2016

CARA MENABUNG CERDAS


Dalam mencapai tujuan apapun, tidak ada yang instant. Pasti kita harus "menabung", artinya mengerjakan setahap demi setahap, menanam sebidang demi sebidang. Misalnya Olah raga secara rutin dan tepat untuk menabung kesehatan dan tetap bugar sampai tua, membaca buku pengetahuan secara rutin untuk menabung pengetahuantua dan kecerdasan, menabung bekerja dari mulai posisi rendah terus berkarir sampai jabatan tinggi untuk menabung skill dan pengalaman sehingga dibutuhkan banyak perusahaan, menabung bergaul dengan kawan kawan baik yang positif dan berpotensi untuk menabung jaringan kerja, dan tentu saja menabung uang untuk keperluan membeli atau membayar sesuatu kebutuhan.

Menabung uang itu sebenarnya mudah, semua orang pasti bisa. Tidak selalu butuh uang besar untuk dapat hasil dari menabung. Tertib dan Komitmen adalah kunci sukses menabung. Tertib, bahwa walaupun nilainya kecil, tapi harus dilakukan setiap hari dan komitmen, bahwa untuk jangka waktu tertentu misalnya 1 tahun, jangan diambil. Tujuannya agar pada saatnya nanti mencairkan tabungan maka nilainya terasa dan bisa digunakan untuk hal hal tertentu.

Misalnya setiap hari kita masukan Rp.10.000 (sepuluh ribu) rupiah ke dalam celengan. Tertib lakukan hal tersebut setiap hari. Maka dihitung dalam 30 hari kita akan punya tabungan Rp. 300.000. Tapi jangan diingat ingat. Lakukan seperti kebiasaan, maka dalam setahun akan punya tabungan Rp.3.600.000. Lakukan terus jangan diingat ingat, maka dalam 3 tahun akan punya Rp. 10.800.000. Jumlah yg besar karena setiap hari "menanam" Rp.10.000 secara tertib dan komitmen. Seperti seorang perokok. Dia "tertib" membeli sebungkus rokok per hari dan tanpa berpikir panjang membeli bungkus demi bungkus lainnya dalam sehari itu. Dia komitmen lakukan itu setiap hari, bahkan ada yang bilang lebih rela tidak makan daripada tidak merokok.

Itu semangat komitmen yang "militan" yang harus ditiru, tapi seharusnya dalam hal menabung. Kalau si perokok tadi menyempatkan diri duduk merenung, mencoret coret di kertas berapa uang beli rokok yang dia belanjakan dalam sebulan, lalu kalikan sampai setahun, mungkin dia akan terkejut karena besarnya. Tapi orang lebih memilih "kenikmatan" daripada "kesengsaraan". Bagi perokok berat, tidak merokok adalah kesengsaraan sedangkan merokok sehabis makan adalah kenikmatan. Tapi paling tidak itulah gambarannya. Hendaknya di masa depan para perokok berat ini berpikir bahwa dia secara sengajamemberi kesengsaraan pada kesehatan organ tubuhnya dan juga kesengsaraan pada orang orang disekelilingnya yang terpaksa harus jadi perokok pasif dan terpaksa ikut menderita.

Harus ada alasan bagus kenapa Anda harus menabung. Mungkin selama ini Anda sudah menabung untuk beli kambing qurban, menabung untuk beli jam tangan bagus incaran, atau hal hal pribadi lainnya. Gunakan alas an yang kuat terkait dengan orang yang kita cintai agar bisa jadi motivasi. Misal untuk uang masuk sekolah anak. Sekarang Anda keluar uang Rp.5 jt untuk anak masuk SMP. Sudah pasti dalam 3 tahun kedepan anak Anda akan masuk SMA yang uang masuknya lebih besar. Gunakan cara Menabung diatas, maka untuk uang masuk SMA senilai Rp.10 jt sudah aman tanpa Andaharus menahan malu pinjam sana sini saat waktunya tiba.

Kenyataannya yang paling susah dijaga adalah komitmen tidak mengambil uang tabungan tsb selama 3 tahun. Kalau kita tahu bahwa kita punya uang sejumlah gadget baru yang sedang kita incar, maka pasti kita tergoda untuk membelinya walaupun itu harus mengambil uang dari kebutuhan uang masuk sekolah anak. Atau kita memaafkan diri karena saat itu betul betul tidak punya uang untuk transport, sehingga kita mengambil uang dari tabungan masuk sekolah anak. Kenapa kita mudah keluar dari komitmen waktu tertib menabung? Karena jenis tabungannya adalah tabungan fisik seperti celengan yang bisa dibuka kapan saja atau rekening yang bisa diambil kapan saja kita mau, ada ATM atau ada M banking. Jadi kemudahan mengambil justru membuat tujuan menabung Anda tidak pernah tercapai tuntas.

Maka agar tujuan menabung kita berhasil, kita butuh jenis tabungan yang kondusif, cerdas dan menguntungkan. Ada tabungan yang memberi 3 manfaat sekaligus yaitu Investasi, Insurance dan Income ( 3i ). Hasil menabung sudah pasti ada, masih dapat asuransi jiwa dan yang terpenting bahkan dapat tambahan income dari jaringan downline yang kita cari bersama secara teamwork. Sudah banyak yang menjalankan dan mendapatkan manfaat yang besar. Bahkan Premi asuransi dibayarkan dari downline dan mendapatkan bonus berlipat lebih besar dari jumlah uang yang ditabungnya.

Maka pastikan tahun ini Anda memulai kebiasaan baru yaitu menabung secara cerdas dan menguntungkan. Anda tidak akan berubah nasib jika tidak merubah cara Anda melakukannya. Anda sudah coba menabung selama ini, tapi uangnya tidak pernah kumpul kumpul juga. Jika Anda lakukan hal yang sama itu itu lagi di tahun ini, sedangkan Anda tahu cara tsb sudah gagal, maka pada akhirnya sebetulnya Anda sudah tahu kalau pada akhirnya tidak akan mendapatkan hasil apa apa. Maka saatnya di tahun 2016 ini, sekarang juga, saat ini juga, dimulai dari Anda sendiri, berubah untuk hasil yang lebih pasti berhasil dan lebih menguntungkan. Untuk mengetahui cara menabung yang lebih cerdas, hubungi Pak Wayan087886148860. Kita akan bersama melakukannya mencapai tujuan secara Superteam, bukan Anda mencoba menjadi Superman. SEMANGAT SUKSES (Mirza A.Muthi)